Guru TK Dilatih Deteksi Anak Hiperaktif Sejak Dini


BREBES – Puluhan guru TK di tiga kecamatan terpilih mengikuti workshop dan seminar dengan tema “ Dampak Lingkungan Terhadap Kesehatan Anak Serta peningkatan Guru Dalam Pendidikan Inklusi dan Deteksi Dini Gangguan Pemusatan Perhatian dan Hiperaktivitas (GPPH) di Aula Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kabupaten Brebes, Sabtu (1/4).

Tiga Kecamatan yang mengikuti diantaranya Kecamatan Larangan, Kersana dan Jatibarang. Hadir sebagai narasumber dr. Dr. Pratiti, S. PKJ dari RSUP Sardjito pelayanan Kesehatan Jiwa dan Remaja Yogyakarta dan dr. Dr. Suhartono M.KM dari Universitas Diponegoro Semarang.

Narasumber dr.Dr. Pratiti, S.PKJ memaparkan, guru harus bisa mendeteksi anak didiknya terutama anak yang hiperaktif.  Sulit memusatkan perhatian biasa disebut Attention Deficity Hiperactify Disorder (ADHD). Beberapa cirinya diantaranya sering gagal dalam memusatkan perhatian pada hal-hal kecil atau ceroboh / tidak hati-hati, sulit memusatkan perhatian pada waktu tugas atau kegiatan, sering tidak mengikuti petunjuk atau gagal menyelesaikan pekerjaan sekolah.

“ Selanjutnya ciri lainnya sering sulit mengatur tugas, sering menghindar ( tidak suka yang rumit / tidak tekun), sering menghilangkan benda yang diperlukan untuk melaksanakan tugas atau kegiatan, perhatiannya sering mudah dialihkan oleh rangsangan dari luar dan sering lupa dalam kegiatan sehari-hari,”paparnya.

Diharapkan, kata Pratiti, setelah mengikuti workshop, guru TK bisa mengatasi anak didiknya yang hiperaktif dan mengarahkan menjadi anak  yang rajin, tekun dan cerdas. Melakukan pendampingan bekerjasama dengan orang tua anak.




Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Guru TK Dilatih Deteksi Anak Hiperaktif Sejak Dini"

Post a Comment

Featured Post

Tiga Pilar di Salem Brebes Kawal Labelisasi PKH dan BPNT

Brebes ( trenmedia.online ) – Labelisasi terhadap warga masyarakat penerima bantuan PKH (Program Keluarga Harapan) dan BPNT (Bantuan Panga...